Tag Archive: koran


image Idul, dari pengertian yang sering penulis dengar artinya adalah Kembali. Bling-bling, salah satu bahasa gaul (prokem) yang artinya berkilauan, mengadopsi dari kata ‘Bling’ yang identik digunakan untuk menggambarkan sifat glamour, mencolok, dan sebagainya. Banyak pengertian lain yang bisa digunakan, bagi beberapa kalangan, penggunaan kata bling-bling sudah umum untuk disebutkan.

Saat ini baru saja Islam salah satu agama samawi yang memiliki umat terbesar di dunia, umatnya menunaikan ibadah Puasa Ramadhan, dan beberapa saat lalu merayakan peringatan Hari Raya Idul Fitri. Tapi, kenapa judul tulisan ini “Idul Bling – Bling” ? Apa mau membuat hari besar yang baru ? Jawabannya cuma satu, karena Ironi !

Iseng – iseng penulis baru saja nonton salah satu tayangan infotainment di televisi, seorang artis (kalo boleh disebut sih Syahrini) barusan jadi obyek infotainment Intens. Diliput karena topik perayaan Idul Fitri bersama keluarga. Maklumlah artis, harus dandan yang kinclong, bahkan sekeluarganya tampil penuh perhiasan dan asesoris yang bling-bling, membalut busana muslimah.

Kalo diluar negeri, kabarnya artis yang mau diliput infotainment harus bayar buat para pewarta infotainment. Kalo disini malah kebalik, bisa memudahkan buat pekerja pencari berita. Dan dibeberapa tayangan lain, baik talk show, reality show, juga ada beberapa gambaran yang menunjukkan tayangan dengan pemandangan bling-bling.

Nah, dua hari sebelum hari H Lebaran yang jatuh pada tanggal 31 Agustus 2011, penulis asyik jalan-jalan ke Plaza Surabaya, salah satu mall yang ada di kota Pahlawan. Niatnya sih cuman jalan-jalan saja, lagipula waktu itu akhir pekan, jalanan lengang, jadi kemungkinan pasti asyik juga lihat mall yang agak sepi. Dan ternyata salah besar !!

Ayo Baca Lanjutannya READ MORE

Advertisements

Kesederhanaan Sebuah Keruwetan

 Pernahkan diantara para pembaca tulisan ini merasakan gundah gulana tanpa sebab ? Atau mengingat peristiwa dimana episodenya diputar beberapa seri, diwaktu yang sama. Dan pastinya bikin kepala pusing.

Sambil ditemani televisi yang stasiunnya (kalo boleh disebut channelnya sih RCTI) menayangkan film detektif agen rahasia laki-laki dengan gaya aristokrat konyol yang didampingi agen rahasia wanita yang tampil macho, dan judul filmnya masih gak jelas. Catatan kecil ini dibuat karena penulis baru saja mengalami beberapa kilasan peristiwa yang terjadi dalam pikiran dalam satu kesatuan waktu. Yups, bukan secara berurutan namun ledakan ingatan akan peristiwa dalam pikiran bagaikan diputar dalam waktu yang bersamaan.

Masih tetap membahas kejadian yang barusa saja penulis alami di warung kopi kawasan pasar Pucang Surabaya yang sederhana kali ini ada sedikit kejutan. Awalnya sih niatnya hanya datang bersama seorang sahabat  untuk tukar  data guna kepentingan pembuatan proyek kecil-kecilan yang dibikin karena mengisi kekosongan, dan bukan karena orderan.  Dan sambil menanti proses tukar data, pembicaraan serius sambil diselingi canda tawa, serta ditemani segelas (bukan secangkir) kopi susu yang merupakan minuman hangat pertama sore itu untuk berbuka puasa.

Hingga datanglah seorang kawan menekami kami ini dua makhluk Tuhan yang lagi mangkir nggak sholat tarawih, dan kawan ini identitas serta gender sengaja penulis tidak sebutkan untuk melindungi keamanan. Kawan kami hingga saat tulisan ini dibuat masih saja berkutat dengan masalah dilema cinta dan ironis hidup yang dilihat semakin kompleks dan ruwet.

Ayo Baca Lanjutannya READ MORE